HOME / Automotive,Random / Cerita-cerita di taksi (6)
Posted January 5th, 2016 , 0
Cerita-cerita di taksi (6)

Kali ini, saya mau cerita dikit soal pengalaman pertaksian waktu di Ho Chi Minh City (HCMC) bulan september 2015 kmaren. Selama 3 hari disini, saya ada nyobain empat jenis taksi sebenernya. Tapi kalo ceritanya dipisah-pisah kayanya ini tulisan jadi dikit amat. Jadi saya rangkum aja dimari.

Benernya sih dari awal udah khawatir secara hampir semua situs bilang kalo taksi di vietnam lebih parah di segala sisi daripada di Malaysia, tapi sebenernya not that bad kok. Entah sayanya yang lagi lucky ato gimana, hehe…

(1) Taksi bandara

Secara ini kali pertama nginjek tanah Vietnam dan belum berani menyasarkan diri, kita naik taksi bandara aja deh. Begitu mobil dateng, sempet ngira mesen sejenis mobil rental kerana yang muncul latest Toyota Innova. Bersih. Baru. Rapi. Yang ngelayanin juga super duper rapi kaya di film-film Korea dari sejak awal mesen sampe ketemu bu supirnya. Ya. Ibu. Begitu naik, dimulailah pengalaman perdana di jalanan HCMC yang ternyata penuh pertempuran….. Bu supir ini juga ikut bertempur dengan klakson, gerakan tangan, super manuver, dan umpatan dalam bahasa Vietnam yang saya sama sekali gak ngerti. Bayar di tempat tujuan, nominalnya gak beda sama yang tertulis di tiket.

(2) Vinasun via GrabTaxi

Pengalaman berikutnya adalah bersama Vinasun. Vinasun ini kalo di Indonesia mungkin semacam BlueBird dan sangat direkomendasikan both by situs-situs wisata dan by tour guide. Kali ini kita coba pesen via GrabTaxi setelah disarankan sama supir GrabCar yang mobilnya kekecilan buat nampung (kami berlima). Yang datang juga sama kaya taksi bandara. Latest Toyota Innova. Bersih. Baru. Rapi. Kali ini penuh hiasan yang menandakan dirinya taksi. Supirnya pun rapi banget kaya bellboy hotel bintang 5. Tapi gak bisa bahasa inggris. Jadinya? Kita komunikasi via GPS secara itu GPS nulis tempat tujuan pake huruf Vietnam, haha. Begitu mobilnya jalan, sami mawon jatuhnya sama si taksi bandara. Bayar di tempat tujuan, nominalnya yang paling tinggi dari range perkiraan tarif di aplikasi GrabTaxinya + tip.

(3) Mai Linh

Pengalaman berikutnya adalah bersama Mai Linh. Sama kaya Vinasun, Mai Linh termasuk brand taksi yang konon terbaik di HCMC dan sangat direkomendasikan both by situs-situs wisata dan by tour guide. Kali ini dapet nyetop dijalan soalnya lagi hujan dan gak memungkinkan untuk jalan kaki balik ke hotel. Same experience with Vinasun. Bener-bener sama. Bayar sesuai argo + tip.

(4) Grabcar

Iseng-iseng coba buat balik dari a certain tourist spot ke Hotel. Awalnya agak rumit secara info-info pentingnya pada pake bahasa vietnam, tapi akhirnya ngerti setelah dibantu penjaga tourist spot pake bahasa inggris ala Viet, hehe. Seperti yang tadi ditulis di section Vinasun, pertama dateng mobilnya sedan dan gak cukup buat nampung (kami berlima). Begitu liat kitanya bingung, supirnya langsung bantu kita untuk cari grabcar pengganti by nelpon by ngutak ngatik aplikasi + ngajarin cara pesen supaya yang keluar minimal Toyota Innova sebelum akhirnya nyaranin kita pindah ke grab taxi biar ga nunggu lama lagi. A very nice man. Second try, buat transportasi dari Hotel ke bandara. Asalnya udah khawatir dapet sedan lagi, ternyata yang dateng Innova walaupun gak sebaru Innova tiga poin sebelumnya. Pengalaman disupirin sama aja. Pak supirnya banyak tanya detail pesawat supaya gak salah ngedrop. Dan doi insist untuk nerima uang sesuai nominal tertera di aplikasi sebelum mau nerima tip setelah kita paksa. Baiknya bapak ini, hehe.

Note : Perasaan di HCMC ini mayoritas taksinya Vinasun sama Mai Linh deh. Jarang banget liat taksi yang lain walaupun memang ada. Mobilnya juga mayoritas Toyota Innova. Jarang liat yang versi sedan.

Note 2 : Based on experience, Hampir ato semua supir taksi di HCMC cuma bisa bahasa inggris dikit-dikit. Diajak ngobrol kadang ga nyambung. Yang paling komunikatif cuma waktu pake Grabcar. Yang paling kocak, kalo kita sebut nama hotelnya pake nama non Vietnam, sampe kapan pun doi gak tahu itu hotel ada dimana. Tapi begitu kita nyebut nama Vietnam-nya, even hostel kecil sekalipun bakal langsung tau itu pak supir. Luar biasa…

Tags: , , , , ,

Leave a Reply

Name (required) Mail (required) Website