HOME / Automotive / Test Drive – Honda Mobilio RS 2015
Posted April 5th, 2016 , 0
Test Drive – Honda Mobilio RS 2015

Kali ini, mari kita menjelajah sebuah Honda Mobilio type RS automatic berkelir gold/champagne setelah pemakaian 300++km rute bandung-jakarta-depok-jakarta-bandung lagi. Tol ada, jalanan dalem kota ada, jalanan mulus ada, jalanan jelek ada, jalanan kosong ada, jalanan macet ada, cuaca cerah ada, cuaca hujan gede juga ada. Lengkap deh pokoknya kondisi jalannya.

Seperti biasa fotonya seadanya dulu, soalnya belum tahu kapan dapet sesi privat bareng mobil yang sama lagi secara yang punya biasa ngasi pinjemnya Toyota innova.

Sebenernya tahun 2014 kemarin pernah coba Honda Mobilio yang type S manual, tapi konon yang type RS ini bedanya bukan cuman aksesoris. Jadi agak penasaran juga sih waktu ditawarin make.

Exterior

ini bagian yang paling mencolok perbedaannya sama Honda Mobilio type lainnya. Bemper depan beda. Bemper belakang beda. Desain velg beda. Ada tambahan bodykit. Ada aksen tambahan di atap. Spoiler belakang beda. Even Lampu depan total beda. Kurang lebih kaya foto diatas. Komentar lainnya sama aja kaya di tulisan singkat sebelumnya.

Interior

Bisa dibilang nothing different sama Honda Mobilio type lainnya. Tapi type RS dapet dashboard yang warnanya full black yang menurut saya far better dari warna beige di type lain.

Untuk kursi depan yang konon jadi masalah dengan desain ala bucket dan headrest yang menyatu sama kursinya, setelah dipake perjalanan panjang rasanya gak terlalu pengaruh ke tingkat pegel badan. Well, kalo bisa pengennya ada handrest sih. Untuk kursi belakang, desainnya memang total beda sama depan dengan adjustable headrest even untuk row ketiga. Mudah diatur, tapi gak bisa full rata lantai. Mungkin kursi row 3 harus dilepas dulu. Legroom lega di row pertama dan kedua, agak sempit di row ketiga. As expected lah ya…

Note buat headunit aftermarket bawaan, konon katanya dan penampakannya punya ipod/iphone compability, tapi setelah dipasangin iphone andalan kok tetep gak bisa muter lagunya. Waktunya kembali ke kabel aux untuk solusi sementara.

Drive

Sebenernya, impresi pengendaraan dan kapabilitas mesin yang saya rasain gak jauh beda sama si Mobilio type S manual, tapi emang ada tiga poin yang menurut saya jelas-jelas membedakan si RS sama type lainnya dari sisi pengendaraan.

Bantingan yang kerasa more comfortable daripada si mobilio type S. Even waktu gak sengaja kejeblos lubang yang lumayan dalem di ruas jalan tol simatupang yang mulusnya ngalahin runway bandara soekarno-hatta cengkareng, bantingan mobil tetep masih bisa dibilang nyaman walaupun bikin yang nyetir stress takut ban/velg knapa-knapa. How come?

Peredaman yang kerasa bisa dibilang lebih baik dari si type S. Suara yang masuk ke dalem mobil bisa dibilang minim kecuali suara klakson sendiri, even waktu hujan yang cukup deras. Suara mesin yang masuk ke dalem mobil pun gak terlalu keras. Makanya masih yakin-yakin aja macu mesin sampe diatas 100 km/j. Kalo peredaman panas dalem kabin sih udah pasti urusan kaca film yang digunakan.

Transmisi yang dirasa, bukan maksudnya lebih baik daripada si type S, tapi berhubung waktu itu nyobainnya manual makanya perlu ada (sedikit) pembahasan sendiri. Transmisi yang digunakan is CVT non manual mode dengan perpindahan yang smooth nyaris tanpa hentakan. Mulanya agak skeptis sama kemampuan kickdown, tapi lag yang (masih) kerasa begitu pedal gas diinjek dalam masih belum bisa dibilang menganggu, kecuali mungkin buat mereka yang biasa bawa Lamborghini. Even waktu di tanjakan km 80 sampe 120-an di tol cipularang arah ke bandung, momentum ngebut yang ilang bisa segera sampe lagi. Quite nice.

Poin tambahan soal konsumsi bensin. Mobil diambil dalam kondisi tanki nyaris kosong, diisi full, dan di akhir perjalanan masih kesisa lebih dari setengah tanki. Hebat eh?

End of words,

Tadinya mau bikin analisis kenapa type RS lumayan dibedakan paket penjualannya sama mobilio type lainnya tapi kayanya bakal jadi kepanjangan. Jadi saya bikin verdict singkat aja.

Masih jadi salah satu pilihan LMPV tujuh penumpang terbaik di pasaran setelah Toyota Avanza/Daihatsu Xenia major facelift per oktober 2015 while facelift Suzuki Ertiga bisa dibilang kurang sesuai bagi sebagian orang di Indonesia (termasuk saya), Chevrolet Spin diakhiri masa hidupnya, dan Nissan Grand Livina yang sepi-sepi aja. Harga juga masih bersaing. Logo Honda. Kapabilitas Honda. Aftersales jelas gak usah ditanya.

Btw, per januari 2016, Honda Mobilio udah dapet facelift yang…. jarang nemu nih kayanya… kerana yang (keliatan) di-facelift is dashboardnya. Yaa, itu dashboard emang salah satu poin yang paling banyak dibahas soal Mobilio setelah kursi depan di forum-forum otomotif sih.

Btw lagi, mobil yang jadi bahan tulisan ini kondisinya masih kinyis-kinyis walaupun tahun produksinya 2015. Kursinya masih diplastik. Odometer baru 415 km waktu diambil. STNK-nya pun belum jadi. Malah waktu selesai dipake, sempet ditawarin buat ambil barang yang sama di dealer kenalan dengan diskon lumayan. Katanya doi sih, si dealer masi punya satu unit lagi yang persis sama.

Tags: , , , , , , ,

Leave a Reply

Name (required) Mail (required) Website