HOME / Automotive / Test Drive – Toyota Vellfire 2011
Posted June 4th, 2012 , 4
Test Drive – Toyota Vellfire 2011

Benda(?) kita kali ini is sebuah Toyota Vellfire model entah-apa-yang-jelas-mesinnya-sebangsa-camry-2.4 tahun kelahiran 2011. Yess.. Big Boxy luxury MPV keluaran Toyota yang masih saudara kembar sama si Toyota Alphard, big luxury MPV terlaku yang setiap saat bisa dilihat di Jalanan kota besar mana pun di Indonesia raya tercinta ini sambil ngiler kapan bisa ikutan punya juga.

Kok bisa dapet? Well, Alkisah si saya diculik pasangan pemilik mobil (+2 pengawalnya) ke sebuah pantai nan jauh di ujung tenggara propinsi Jawa Barat setelah mereka dengan baik hatinya nyamper si saya di rumah jam tujuh pagi.

Sempet ada insiden si saya salah ngenalin siluetnya Vellfire as Innova… Yaudahlah si langsung aja!

Exterior

Dibandingin sama Alphard, Vellfire ini kupikir desainnya lebih modern n lebih berkesan ‘anak muda’. Bisa diliat dari banyaknya garis-garis tegas, lampu depan n belakang yang di desain kotak-kotak kaku bertingkat, sama grill yang lebih minimalis. Keliatan banget kalo target konsumen Vellfire benernya gak sama dengan Alphard which is eksekutif muda (gak muda-muda amat si) banyak duit yang udah berkeluarga n masi seneng mejeng with keluarga besar paling gak berenam atau bertujuh n pastinya pengen dapet kenyamanan sama di smua kursi penumpang. Apakah sasarannya tercapai? Diliat dari populasinya di jalan sih kayanya kesampean.

Still, buat saya desainnya Vellfire itu agak meredupkan aura kekastaan yang dibawa keluarga Alphard. Agak terlalu modern kali ya…

fascia depan

btw Vellvire/Alphard (mulai generasi ini) punya tampilan samping yang enak dilihat walaupun sekilas cuman polos doang tanpa guratan garis-garis body. Yang bikin ngaruh gede kayanya gara-gara rel buat si sliding door ukuran superjumbo yang sukses disembunyiin dibawah kaca belakang alias gak di body lagi. Penempatan sederhana ini justru bikin Alphard/Vellvire lebih enak dilihat ketimbang MPV lainnya. Yang bikin agak off mungkin ketidaknyambungan (halah) bingkai bentuk pintu depan sama pintu belakang. Ngerti sih maksudnya (mungkin) mau ngejar rata desain jendela pintu belakang plus belakang.

tampak samping.. puanjaaang..

Untuk fascia belakang, selain lampu belakang besar model bertingkat senada headlamp depan, notice paling utama is wiper belakang yang gak keliatan sama sekali padahal dengan kaca sebesar ini, tentu saja keberadaan wiper belakang is sangat-sangat essential. Usut punya usut, ternyata wiper itu tersembunyi dibawah spoiler belakang makanya kaca belakang raksasa itu bisa tampak sangat polos tanpa satu hiasan pun. Nah sekarang saya jadi tahu kalau spoiler belakang Alphard/Vellvire itu bawaan n ternyata punya fungsi lain as tempat persembunyian wiper.

fascia belakang samping kiri

Totally yang bikin Vellvire/Alphard ini keliatan kasta… mungkin ya kepolosannya itu. Dimana-mana adanya panel body besar nyaris polos tanpa sesuatu hiasan atau garis body apapun selain minor detail (like superlarge tailgate with only toyota logo n vellvire emblem without trim emblem), still masih sangat enak diliat. That’s why saya suka Alphard/Vellvire.

Kalo dilihat dari luar doang..  benernya ada satu masalah krusial which is.. ini mobil udah ma gede, lebar, panjang pula. Dalemnya sih udah bisa dikira-kira enak n leganya. Lah terus bawanya gimana? Apa gak kagok sama body gede n panjang begini? Masa iya mesti hire supir bus buat bawanya? Udah gitu mesinnya emangnya kuat narik badan segede gaban? Ntar tahunya cuman bisa ngesot lagi..

Well, anggapan kaya gitu bisa aja muncul di benak anda-anda termasuk juga saya… apakah begitu? kita breakdown satu-satu. Btw walaupun namanya breakdown ya kali si saya nulis seteliti buku panduan. Garis besarnya aja lah yaa

Interior

Namanya luxury MPV, apalagi Big, boxy pula, pastinya titik sentralnya ada di kenyamanan penumpang. Makanya si saya lumayan seneng liat electric sliding door superlebar buat memudahkan akses masuk. Yaiyalah mesti electric. Pintu segede pintu penjara gini mau seberat apa kalo dibuka manual?

Setelah akses masuk mudah, kita langsung ketemu sama dua kursi individual yang besar plus celah besar di tengah buat masuk ke baris ketiga yang isinya… dua kursi juga tapi nyatu sehingga bisa buat tiga orang. Selain legroom yang lebar n kursi yang bener-bener enak darisananya, kursi individual ini juga punya sandaran kaki yang bisa diangkat sampe hampir rata sama jok kursinya. Mau lebih heboh? Mundurin si kursi belakang sampe mentok rel n rebahin sandarannya serebah-rebahnya. Cuman tinggal tambahin selimut supaya ini kursi jadi kasur


The mighty second row seat with a very large electric sliding door

Buat kursi paling belakang si.. kalo cuman diisi dua orang jatuhnya malah bisa lebih lega dari dua kursi baris kedua karena di dua kursi itu jadi satu walaupun gak bisa direbahin sampe bener-bener rebah. Namanya juga kursi paling belakang ya iyalah bakal kepentok pintu belakang. Sayang sih, legroomnya walau cukup gede tapi tetep gak seheboh yang di depannya apalagi kalo yang di depan udah mundur sampe mentok. Benernya si kursi paling belakang ini juga reclining n bisa dimundurin sampe mentok. Tapi efeknya langsung ke bagasi yang nyaris hilang dengan sempurna.

Btw celah masuk ke kursi paling belakang itu klo emang gak dipake bisa disulap jadi sejenis meja yang dari awal udah kelipet rapi di kursi tengah sebelah kiri.

Yang paling asik sih, di atas tiap kursi ada speaker sama lubang AC yang sebelah-sebelahan sama lampu baca. Udah gitu ada sejenis garis rooflamp memanjang dari belakang yang kasta. Mirip kaya led amber yang dipake di E300 tapi disini cuman di ceiling-nya doang.

Pengaturan AC bagian ruang penumpang juga gak sama dengan pengaturan ac ruang depan walaupun sama-sama udah digital n terpusat di panel kontrol diatas kursi tengah yang udah jadi satu sama TV bawaan mobilnya. Btw si TV ini pengaturannya jadi satu sama head unit terintegrasi di depan. Jadi gak bisa nyetel sesuatu yang beda sama yang disetel di depan. Kalaupun si TV ini gak dipake, tinggal tekan tombol off di remote n si TV bakal ngelipet sendiri ke ceiling atau yaudah biarin aja dia duduk manis diatas ceiling


central panel control with speaker diatas tiap kursi n TV di tengahnya. Garis panjang di kiri sama kanan itu si rooflamp

Agak bikin ribet, karena ini mobil bawaan IU n akte kelahiran masi atas nama Nippon sana, semua tulisan di TV, Monitor HU, tombol-tombol, plus remotenya (kecuali yang buat ngatur lampu sama AC) smua pake huruf n bahasa Jepang. Maka dari itu salah pencet remote or tombol is udah biasa

Sayang aja sih di Vellfire tipe ini kurang sunroof buat di depan sama moonroof buat dibelakang. Bakal lebih oke lagi kalo dikasih panoramic roof.

Pas mobil dibawa jalan, bantingannya empuk blas! Apalagi sambil dipeluk kursi gede yang enak.. udah tinggal tidur aja dah! Kalaupun gak bisa tidur, bisa nikmatin akustik sound system yang bawaannya aja udah cukup oke ato nonton DVD di monitor ceiling. Well, kenyamanan ala raja ini juga didukung sama space yang lega baik head maupun leg. Jadi tinggal duduk santai aja kemana-mana. Asal si supir bawanya super mulus n gak ngehajar lubang gede sambil ngebut.

Drive

Selepas mandatory dinner, entah kenapa si kunci mobil diestafetkan ke saya. Well, mengingat si saya ternyata udah masuk list teratas volunteer supir pengganti while list sisanya gak bisa diandelin, kenapa gak disetir aja sekalian ngetes kemampuan si saya nyetir MPV segede gaban yang udah mulai tumpul gara-gara gapernah dipake? Jadinya si saya pindah duduk di depan yang… gak kalah besar sama di belakang.


the large first row accomodation buat supir sama asisten pribadi

Begitu duduk.. kursi sopirnya ternyata enak. Udah gitu tetep bisa diatur maju-mundur, rebah tegak, n dinaikin plus diturunin. Still, agak kaget saya tahu kursinya ternyata diatur manual kaya ngatur kursi sopir Innova. Perasaan sekarang udah jamannya ngatur kursi pake sistem elektrik tapi nginget si kursi penumpang pun semuanya diatur manual jadi yaudah gak usah banyak protes

Sedikit merhatiin dashboard, kita punya dashboard berukuran besar with layar besar ditengah with central control panel buat semua fungsi multimedia n kisi AC yang juga gak kalah besar. Desain meter clusternya juga besar n jelas MID di antara speedometer sama tachometernya. Asa gede-gede smua di dalam sini teh nya…

center bridge (?)

Injek pedal rem, tekan tombol start/stop engine, n mesin 2400 cc ala si Camry langsung nyala dengan suara yang cukup kasta. Masukin gear di D, lepas pedal rem n si mobil langsung maju dengan mulus.. gak kerasa kaya yang keberatan bawa body segini gede. Dibawa jalan standar, cukup injek pedal gasnya dikit aja n si Vellfire langsung siap memuaskan kebutuhan jalan standar anda. Gak kagok kekencengan atau kelambatan maksudnya.

Dibawa ngebut, mesinnya nyaris gak pernah kehilangan tenaga. Di putaran bawah dia siap buat lompat, di putaran tinggi dia ready untuk terus dibawa ngebut. Well, memang sih agak plain tenaga di putaran tengah n butuh waktu buat naik lagi ke putaran tinggi.

Yang paling asik is transmisinya. Smooth bin nyaris gak kerasa n.. yang paling aku seneng.. dia pinter! Maksudnya saat gear di posisi D, si transmisi ini bisa nyesuain dengan cepat gaya nyetir si supir. Apakah dia lagi nanjak yang require perpindahan gigi cepat atas-bawah-atas-bawah, apakah dia lagi ngebut yang butuh gear panjang, dan sebagainyaaaa… intinya mah gak kayak Yaris yang suka bingung pas lagi nanjak

Begitu dibawa manuver nyalip sambil ngebut n belok-belok, ternyata handling ini Vellfire lumayan canggih buat dibawa manuver walaupun mungkin gara-gara ditunjang keberadaan fitur Vehicle Stability Control (VSC). Setir presisi walaupun feedback jalannya gak gitu kerasa n cukup dibelokkin dikit buat bikin si mobil belok. Still, body besar panjang agak ngotak di bagian belakang bikin gejala limbung cukup kerasa plus butuh radius putar yang cukup puanjang pas lagi nikung biar yang didalem mobil gak kelempar kekiri kekanan.. memang dimensi gak bisa bohong

Pun begitu, fitur safetynya juga lengkap untuk mobil segede ini. Utamanya udah pasti seatbelt pretensioner di semua kursinya n segudang airbag di depan n samping.

Puas ngebut-ngebut, waktunya tiba buat parkir. Well, emang parkirnya agak canggung buat si vellfire yang gede panjang lebar gini tapi kita cukup terbantu sama keberadaan sensor parkir (2 di depan, 4 di belakang) n kamera belakang yang udah dilengkapin garis-garis bantu buat nunjukkin ujung si mobil udah sampe mana sebelum nubruk sesuatu. Very useful when taking a car this big. Semoga segera menjadi fitur standar mobil di masa depan.

Eh, remnya gimana? Walaupun udah dilengkapi sama ABS+EBD+BA memang tetep butuh jarak pengereman yang agak panjang buat ngerem apalagi kalo lagi ngebut tapi yang jelas, kita tahu kalau dia itu ngerem. Gak ndelosor ala City 2006

End of words,

Dengan kenyamanan level segini baik di kursi penumpang maupun di kursi sopir, gak heran saya liat populasi si Vellfire/Alphard membludak di jalanan Indonesia. Still, Vellfire masi kalah kalo mau head to head sama Alphard selama yang jadi patokan is desain with correlation with aura kekastaan yang dikeluarkan n gimmick yang ada di dalem mobil. Tapi hei, selera orang pastinya beda-beda dan Vellvire cukup mumpuni untuk memuaskan harapan minimal dari sebuah big luxury MPV.

Dibandingin sama big luxury MPV lain? Kalo lawannya Mercedes-Benz (Viano) ato Volkswagen (Caravelle) bisa dibilang Vellfire/Alphard menang besar dari sisi harga n fitur yang didapet dengan kekastaan yang gak kalah sama si merk Jerman. Udah gitu, si Vellfire/Alphard ini masih tetep kerasa enak disupirin sendiri dibandingin si Jerman yang me-require layanan chaffeur. Kalo lawannya Honda (Elysion) atau Nissan (Elgrand)? Well, buat si saya Elysion udah gak menarik dari segi apapun sejak ganti model while si saya gak suka semua tampilan belakang Elgrand baik dulu maupun sekarang padahal tampilan depannya luar biasa kasta. Hot info, harga Elgrand besutan ATPM (Nissan Motor Indonesia) jauh banget dibawah Alphard keluaran TAM. Tentunya bakal jadi alternatif sangat menarik. Lainnya? Beli Hyundai H-1 ato Kia Pregio sekalian. Kurang besar? beli Isuzu Elf!

Diluar smua pujian buat si Vellfire, si saya cukup terganggu sama beredarnya Alphard plat kuning by Cipaganti or Tiara Express and Vellvire Silver Bird btw. Agak mengurangi alasan buat beli selain gara-gara populasinya di Jalan udah mulai kebanyakan n terkesan pasaran.

…plus fakta kalo ini mobil lumayan susah difoto.

Tags: , , , , , ,

4 Responses to “Test Drive – Toyota Vellfire 2011”

  1. Wah hoki banget ya bisa nyobain vellfire >..<

  2. Hi, aku mau tanya tanya tentang Vellfire nih, bisa hubungi kemana ya? makasih

  3. Hiace
    aja,, sama2 toyota 😀

  4. Toyota Vellfire memang salah stau pilihan MPV terbaik yang ada

    Kunjungi Gayahidupku.com untuk tahu info terbaru tentang gaya hidup dan dunia otomotif

Leave a Reply

Name (required) Mail (required) Website